Rabu, 26 Julai 2017

SABAR



Image result for sabar dan solat

Bersyukur pada Allah di atas segala nikmat yang diperolehi hari ini, semoga kesyukuran ini sentiasa ada dalam diri. Hari berganti hari, masa berganti masa. Sedar atau tidak usia semakin meningkat. Cabaran dan ujian yang datang silih berganti alhamdulillah dapat ditempuhi dengan sabar. Jika sabar itu tidak ada, macam-macam perkara boleh berlaku. perkara yang tidak masuk akal juga boleh berlaku dengan hilangnya sifat sabar dalam diri kita. Bagaimana kita mahu melatih sabar ini? 

Perkara yang Allah dah wajibkan kepada kita iaitu dengan solat. Jika kita dapat lakukan perintah Allah ini dengan hati yang khusyuk,saya percaya sabar juga terbentuk melaluinya. 


Allah berfirman:


وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلاةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلا عَلَى الْخَاشِعِينَ ,الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُمْ مُلاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ 

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan sesungguhya hal itu sangat berat, kecuali bagi orang-orang yang  khusyu’ , (iaitu) orang-orang yang menyakini, bahawa mereka akan menemui Rabb mereka dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya" (Al-Baqarah 2:45-46)


Jika kita amati dan perhatikan, perintah yang Allah wajibkan buat kita adalah demi kebaikan kita sebenarnya. Betapa penyayangnya Allah swt kepada hambaNya. Tinggal diri kita sahaja untuk mengambilnya atau mengikut jalan bertuhankan nafsu. Saya percaya, kemungkaran yang berlaku puncanya kerana jalan yang Allah bagi ini tidak dilakukan beserta hati. Solat hanya kerana rutin harian. Solat kerana ibubapa suruh. Solat kerana nanti orang tanya. 

Buangkan perkara itu wahai saudaraku, kita buat biar dengan kefahaman. Mungkin dulu kita dipaksa untuk solat, sekarang belajar untuk solat dengan hati kita. Penghubung kita kepada Allah swt. Apa yang disuruh itulah penyelamat kita. Allah mendengar kata hati kita. Apabila ditimpa musibah atau ditimpa kegembiraan, kembalilah kepadaNya. Semoga Allah sentiasa memandu hati-hati kita kepada jalanNya yang sebenar. Ameen.

Image result for sabar dan solat

Jumaat, 23 Jun 2017




Ramadhan

Dinanti-nanti datangmu...
kerana hadirmu...
membawa beribu harapan..
seorang hamba...
yang merindui...
RahmatNya...MaghfirahNya...

Kini kurang 10 hari untuk sampai kepadamu..
Semoga diriku dan diri kami..
Masih ada utkmu pada tahun ini..
kesalahan yang dilakukan..
Semoga diampunkan Allah Yang Esa..
Hati yang gelap..
Semoga dicerahkanNya.

Semoga hati-hati kita..
Dapat dibersihkan sebelum Ramadhan..
Agar Ramadhan tahun ini memberi..
Rimbunan kesuburan kepada sekeping hati..
Mendamba kasih abadi.

Selasa, 15 November 2016

Al Quran penawar

Apabila berdepan dengan pelbagai masalah atau tekanan dalam hidup kita, renungilah diri kembali. Ujian itu sememangnya tidak pernah lari dari hidup kita. Allah berfirman dalam surah al Mulk:

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,” (QS. Al Mulk: 2)
Benar, saat diuji kadang-kadang kita stres dan kadang kala pertikaikan kenapa masalah tersebut terjadi kepada diri. Ingatlah teman, ingatlah rakan, Allah menguji itu untuk tahu siapa yg lebih baik amalnya. Muhasabah balik diri, dekatkanlah balik hubungan kita dengan Rabbul Jalil. Inilah hakikat kehidupan yang kita perlu sematkan dalam diri. Allah sentiasa ada bersama kita saat diuji atau tidak. Kembali bersujud dengan perasaan, kembali beramal dengan perasaan, kembali takwa dengan perasaan. Melalui perasaan bakal melahirkan kekhusyukan dalam ibadah. Insya Allah.
“Alif laam miim. Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? dan Sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, Maka Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. ataukah orang-orang yang mengerjakan kejahatan itu mengira bahwa mereka akan luput (dari azab) kami? Amatlah buruk apa yang mereka tetapkan itu.” (QS. Al Alkabut: 1-4)
 Damainya setiap firman Allah swt. Mendamaikan jiwa yang penuh keserabutan. Menenangkan hati yang penuh kegelisahan. SubhanaAllah. Untuk peringatan diri dan bersama. 
Kembali menulis, Moga istiqamah.

Rabu, 12 November 2014

Jodoh rahsia Allah


Ketika coretan ini dibaca, saya sudah lima bulan lebih bergelar isteri. Masih awal usia perkahwinan kami. Alhamdulilah Allah masih memberi nikmat iman dan Islam serta menapaki dunia dakwah dan tarbiah. Bersyukur padaNya. Semga kaki ini terus mengorak langkah ila yaumil qiamah. Menyingkap kisah lima bulan yang lalu, jodoh itu sukar digambar dan diketahui pemilik. Sehingga akad terlafaz, baru kita akan merasa kukuhnya jodoh itu. Sebelumnya, masih belum tahu siapa jodoh kita, negeri mana jodoh kita, umur berapa jodoh kita. Apa yang berlaku pada waktu itu hanyalah pengharapan kepada Allah tentang jodoh. 

Kita boleh untuk meminta bagaimana jodoh yang kita mahukan, tetapi tak semua perkara itu akan kita perolehi. Seringkali kita mendengar perumpamaan seorang anak kecil dengan ibunya. Anak kecil merengek-rengek untuk mendapatkan perkara yang dia mahukan. Seorang anak kecil nampak pisau di dapur dan cuba dapatkannya. Lantas ibunya terus menyorokkan pisau tersebut kerana bahaya untuk anaknya. Anak kecil akan menangis mahukan pisau tadi walaupun disorok oleh ibunya. Kaitkan dengan keinginan tadi, Allah akan bagi apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahu. Jadi perlu redha dengan segl ketentuan yang telah diukirkan untuk kita. 

1) DOA

Perkara pertama yang saya doakan untuk jodoh ialah beroleh jodoh yang sama-sama dapat mengemban dakwah. Alhamdulillah Allah bagi apa yang kita perlu. Jika ikutkan negeri asal suami, di Kuching, tak pernah pun minta. tetapi dapat positifkan diri di mana pun asal usulnya, akhirnya serahkan kembali segala urusan kepada Allah, jiwa akan kembali tenang. Apa yang membezakan ialah iman dan taqwa. Jika ketenangan itu, kita beroleh itu adlah satu petanda yang baik. Sebaik mendengar nama en suami sebelum berkahwin denggannya, memang ada sebuah ketenangan di situ. Hanya Allah yang tahu.

Jadi, perkara pertama yang kita perlu buat sentiasa doa, doa dan terus berdoa, Kadang-kadang kita minta ibu bapa doakan untuk kita. Saya masih ingat pada tahun lepas, saya pernah minta seorang adik junior ukm doakan tentang jodoh kerana pada waktu itu, dia nak berangkat ke Makkah. Jadi, saya minta dia doakan saya bertemu dengan jodoh sebelum usia .......tahun. Doa adik tersebut dimakbul, kalau ikut kalendar masihi, memang akad dilafaz sewaktu tarikh dilahirkan. Jika ikut kalendar hijrah, memang sebelum usia yang diminta. Apapun, percaya, insya Allah berjaya.


2) KELANGSUNGAN DAKWAH DAN TARBIAH

Ada agenda yang lebih besar yang kita cinta, fikir dan bawa. Letakkan mana yang utama di tempat teratas. Jika kita kata kita cinta kepada Allah, apa buktinya. Jika kita kata kita rindu pada Rasulullah saw, mana bukti kerinduan kita?. Salah satu bukti yang kita boleh tunjukkan ialah dengan penerusan jalan yang pernah dibawa oleh Rasulullah saw. Jalan ini bukan ada tempoh waktu tertentu dan bukan jalan yang dipenuhi dengan karpet merah. Tetapi jalan yang penuh mencabar dengan pelbagai mehnah ujian yang tidak diduga. Namun, ujian itu dapat ditempuhi dengan kebahagiaan di dalam hati kerana kehidupan yang sebenar bukan di dunia ini, tetapi lebih lama dan kekal di syurga. Seorang daei akan meletakkan keutamaan di tempat yang sebetulnya sebelum membuat apa-apa keputusan yang mana melibatkan masa depannya.

Jika berkait soal jodoh, seorang yang cintakan dakwah dan tarbiah akan berfikir tentang kelangsungan dakwah dan tarbiah selepas akad dilafaz atau menjadi isteri. Kefahaman yang mendalam perlu ada bagi seorang daie tentang dakwah dan tarbiah agar selepas akad, ia tidak akan terkubur begitu sahaja. Jika akhwat, kuasa dalam keluarga terletak dengan suami kita sesiapa pun suami kita. Jadi, perlu merancang dengan sebaiknya dalam soal ini. Sememangnya jodoh sudah tertulis, salah satu sarana untuk seorang akhwat ialah ada prinsip diri yang kuat.

3) PRINSIP DIRI 

Sebelum menjadi seorang isteri, teguhkan prinsip diri. Jika jodoh dengan bukan ikhwah tak salah jika kita meletakkan pendirian kita sendiri kepada bakal suami. Pernah berbual dengan akhwat yang berkahwin dengan bukan ikhwah, akhirnya mereka bersama-sama di jalan dakwah. Bila ditanya bagaimana ukht buat, jawapannya prinsip diri kita mestilah teguh dan kuat. Seteguh gunung yang terpasak. Pertolongan Allah juga hadir bersama jika kita teguh pendirian untuk bersama-sama di jalan dakwah dan tarbiah ini.

Khamis, 23 Oktober 2014

=)

Assalamualaikum

Dah lama ditinggal. Merindui laman ini. Banyak nikmat yang diperolehi, Jika dinukilkan segala nikmat itu, nescaya tidak akan habis walau dengan selauntan tinta. Allah swt yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Jadikanlah kami orang yang sentiasa bersyukur dan taat dalam mentaatiMu. ameen. Ingin mula penulisan lagi selepas ini. Insya Allah. =)

Rabu, 18 Disember 2013

Sweetheart




Tegakkan Allah dan agama di hati, nescaya akan tertegak di bumi. Ungkapan ini sangat mendalam maksudnya. Bagaimana dikatakan dalam hati boleh sampai ke bumi? Sering kita sebut dalam pengajian tarbiyyah kita juga, tujuan kita belajar adalah untuk memperbaiki diri dan orang di sekeliling kita. Begitu juga dapat dirungkaikan disini bagaimana peranan hati kita dalam berjalan di arus dunia hari ini. Betapa besarnya peranan hati. Jika kita berada di jalan raya, ada pesanan yang sampai kepada kita, hati-hati ya. Dua kali perkataan hati disebut. Hati itu sukar dijaga dan mudah berbolak balik. Sesungguhnya hati lebih cepat berbolak balik dari air yang menggelegak. Astaghfirullah, semoga kita sentiasa di jalanNya. Kita disaran juga dalam setiap kali doa untuk berdoa dengan doa ini :Ya Allah yang membolak balikkan hati, tetapkanlah hati kami ke atas agamaMu. Apabila dalam rumahtangga, suami isteri akan keluar perkataan my sweetheart. Jika perkataan ini, maksudnya kekasih hati. Ada hati juga di sini. Betapa sayangnya sehingga mengaitkan kekasih (suami atau isteri) dengan hatinya. Hati ini rupanya sangat dekat dengan pemiliknya, begitu juga hati sangat dekat dengan Penciptanya. Kerana itu, kita perlu berhati-hati dalam menjaga hati. Dalam Hadith yang berkaitan dengan hati juga salah satu tanda hati itu dekat dengan Allah, Pencipta hati. 


Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengarRasulullah SAW bersabda:Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Jadi mengambil balik yang dikuningkan diatas, dari hati terbentuk niat dan dari niat menuju kepada Allah dan RasulNya jika itu yang diniatkan, maka akan sampailah kepadanya. Begitu dekat rupanya hati kita dengan Allah dan RasulNya. Kita juga boleh meletakkan Allah dan RasulNya menjadi sweetheart diri kita. Masukkan ke dalam hati kita. Dengan masuknya kekasih (Allah dan RasulNya) dalam diri kita, maka akan terciptalah perasaan apabila kita melakukan suruhan Allah dan juga sunnah Rasulullah saw. Bagaimana tercipta perasaan ini? Kita akan lebih menjiwai dalam solat, lebih merasai setiap bacaan al Quran yang terlafaz dari bibir kita, Melebihi dan melebihi. Melakukan solat kerana rasa syuur (berperasaan) akan melahirkan rasa takut dan harap kepada Allah swt. Bagaimana takut? takut dengan dosa-dosa yang ada dan berharap Allah mengampuni setiap dosanya. takut dengan lafaz-lafaz kata yang terlebih dan berharap mendapat keampunanNya. Dengan inilah kecintaan pada Allah akan dapat dirasai.Mahabbatullah. Cinta Allah bermula dari hati kita. Mari kita sama-sama berkata pada hati kita. "Wahai hati, apakah yang ada dalam hatimu?" Wahai hati, masukkanlah Allah dan Rasulullah saw dalam hati, agar ia dapat menjadi sweet iaitu manis. Kerana kemanisan itu juga jaminan kita berada di dunia ini dan akhirat sana. 


Dari hati keluar menjadi takut dan harap. Kaki juga akan terpengaruh dengan bisikan atau apa yang ada dalam hati kita. Jika kita masukkan Allah dan Rasulullah saw dalam hati, kaki juga akan membuktikan cinta hati kita. Bagaimana? melalui langkah-langkah kita menuntut ilmu, langkah kita menuju usrah, langkah kita membuka usrah baru, langkah kita mengajak orang lain kepada kebaikan, langkah dalam menepis perkara yang Allah larang, mencegah yang mungkar. Mulut juga akan terpengaruh dengan hati kita. Pengucapan yang lahir dari bibirnya lebih berhati-hati, bimbang percakapan ini menghiris hati sahabatnya, bimbang berbicara perkara yang sia-sia. 

Begitulah para sahabat yang sering kita dengar kisahnya. Bagaimana Ubaidillah Ibn Jarrah, dengan cinta Ilahi, musuh diperangi walau musuh itu yang rapat dengannya. Kisah Kaab Ibn Malik yang tidak ikut perang, didenda dengan dipulau.Namun ,kerana cinta Allah dan Rasulullah diterima pemulauan itu dengan cinta, ujian itu utuh bertahan sehingga akhirnya mendapat perkhabaran dalam firmanNya, manis dirasa. Cinta itu melebihi,kerana itu mampu digagahi. Kisah Siti Hajar dan anaknya, keseorangan di tanah tandus apabila merelai pemergian suami kerana Allah. Mampu mengharungi, walau ujian perit di mata dan fizikal. SubhanaAllah. Kisah itu kita semua tahu. Malah seluruh dunia juga tahu. Inilah akhirnya, dari hati kita tegakkan, akan tertegak di bumi. Bagaimana utuhnya iman-iman yang meletakkan Allah dan RasulNya dalam diri, nescaya akan tertegak di bumi.
Muhasabah semula hati kita. Bukan sahaja hari ini kita perlu muhasabah, tetapi setiap detik dan saat kerana hati ini perlu sentiasa perbaharui niat Lillahi Taaala. Wallah A’lam. Allah segala-galanya. KepadaNya dan untukNya.;)

Assalamualaikum

Nama

E-mel *

Mesej *

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...