Rabu, 27 Julai 2011

"Adikku"

Jadi adik yang kuat ye. Banyak belajar darimu.

Sebelum ini ana ada post tentang 'kakakku'...kali ini ana ingin bicara tentang 'adikku'. Sungguh bahagia hati ini jika adik kita dapat sama-sama dengan kita menuju CintaNya. Alhamdulillah syukur kepada Allah dikurniakan 2 orang adik kandung dan 'adik-adikku'. Allah lah yang Maha kaya kerana kurniaan yang sangat besar dan 'bahagia' ini tidak boleh ditanding dengan apa pun di dunia ini. Kadang-kadang sebuah senyuman sahaja dapat diukir oleh ke'bahagiaan' yang dinikmati terus yang sampai ke lubuk hati. 'senyuman' itu juga bermaksud kesyukuran hanya untukMu Ya Allah. Kadang-kadang setiap peristiwa yang dialami hanya kita dan Allah sahaja yang tahu. sememangnya Allah mengetahui apa yang kita zahirkan atau pendamkan. (al Mulk:13). Dengan sebuah perasaan itu..perasaan kasih kerana Allah hanya Allah yang tahu sebesar atau setinggi manakah perasaan itu...jika kita tidak menzahirkannya pun, Allah akan membalasnya dengan perkara yang baik kerana kasih itu kasih yang suci dan ikhlas keranaNya. Bukan diminta untuk dibalas, malah memberi doa. itu sangat dirasakan semenjak dua menjak ni. Sebuah hadiah dari Allah yang terindah.

Adik kakak..sangat beerti buatku. Adik kandung..seribu harapan buatmu..
.....sedih ketika ini kerana mengingati peristiwa demi peristiwa yang terkesan dalam naluri..Alhamdulillah padaMu Ya Allah Ya Tuhan kami...

Adik kandung...dahulu...tidak serapat ini. sekarang..pergi kerja sekali. 'bahagia' saat ini kerana Allah Maha mendengar luahan rasa dan doa kakak kepada adik ini. adik yang lain datang pada diri atau yang diri pergi padannya..perkenalan kita walau sebentar cuma,,,hakikatnya seperi mengenali bertahun-tahun lamanya. Betul dapat rasai kemanisan ini. Semoga Allah memberi pada hatiku dan hatimu sebuah ukhwah yang indah sehingga syurgaNya...insyaAllah.. banyak ingin diluah tetapi ini sahaja yang terungkap. Doa sahaja yang dapat diiringkan bersama di tiap perjalanan adik kakak. Walaupun jauh adik di sana dan kakak di sini. InsyaAllah hati kita dekat dengan doa yang dipanjatkan. InsyaAllah.

Semoga segala yang terjadi ini memberi 'kebahagiaan' di dalam hati adik dan kakak. Ketahuilah adikku...masih ramai yang perlukan tarbiyyah melalui sentuhanmu. Jadi, sebarkanlah ia semampumu dan Allah maha mengetahui setiap apa yang kita lakukan adikku. Maafkan jika kakak tidak pandai menjadi seorang kakak yang baik tetapi ketahuilah adik seorang adik yang mem'bahagiakan' hati ini. Terima kasih dan jazakillah atas segalanya. Syukur kepada Allah yang Esa kerana ketemukan 'adik' dan 'kakak' di dunia ini. ~Alhamdulillah~

Sabtu, 23 Julai 2011

Ramadhan Karim

Ramadhan

Dinanti-nanti datangmu...
kerana hadirmu...
membawa beribu harapan..
seorang hamba...
yang merindui...
RahmatNya...MaghfirahNya...

Kini kurang 10 hari untuk sampai kepadamu..
Semoga diriku dan diri kami..
Masih ada utkmu pada tahun ini..
kesalahan yang dilakukan..
Semoga diampunkan Allah Yang Esa..
Hati yang gelap..
Semoga dicerahkanNya.

Semoga hati-hati kita..
Dapat dibersihkan sebelum Ramadhan..
Agar Ramadhan tahun ini memberi..
Rimbunan kesuburan kepada sekeping hati..
Mendamba kasih abadi.

Rabu, 20 Julai 2011

Pentomen




Malam sabtu baru-baru ni kami dari MT melakonkan pentomen yang bertajuk "hambaMu". Idea yang diilhamkan oleh Allah selepas balik dari surau kawasan perumahan. Selepas mendengar ceramah oleh ustaz di kawasan itu tentang cerita Malik bin Dinar. Kami adaptasi kisah Malik bin Dinar bagaimana permulaannya beliau sangat banyak melakukan maksiat kepada Allah dan akhirnya menjadi seorang wali Allah yang tunduk dan tawadhuk hanya kepadaNya. MasyaAllah sungguh memberi kesan pada kami tatkala diceritakan kisahnya dan akhirnya kami mengambil keputusan untuk membawa cerita ini pada program Wardah (wanita,ratu dan harapan) pada malam sabtu baru-baru ini.

Scene 1
Mula berkenalan dengan pakwe

Scene 2
Balik dari kuliah
ika: Aku tak puas hati lah dengan pensyarah tadi tu, mengantuk aku tersengguk-sengguk dibuatnya

Ina : Aku pun samala. Nak bagi kuliah ke nak dodoikan kita!

Anis : tak baiklah cakap macam tu kat lecturer. Dia kan yang mengajar kita

Ika:alamak…baiknye kau hari ni. Alim semacam je ayatnye

Ina:aahlah .eh,apa cer semalam ko dengan ehem2 yang terserempak dekat lib tu??

Anis:he, mana ada papela. Aku macam biasa je. Eh, okla aku dah lambat nie

Ina:eh eh, nantila dulu….ko ni, Mid sem kan baru je lepas, assignment kita pun dah hantar kan??yang ko rushing2 ni nak pergi mana ….?

Ika : ntah, ko ni.eh, ktrg sebenarnya nak ajak kau tgk wayang malam ni, jomla..

Ina : aah, jomla. Ada citer best mlm ni. Kita wat marathon.mula2 tengok harry potter, pastu tengok transformers. amacam

Anis: er…erm….x blhla. Aku ada hal lah kejap lagi ni. Lain kali ye..

Scene 3
Abang: hai sayang…sayang sihat?

Anis: hai abang…tentulah sihat,kan kita baru je jumpa kat kolej tadi. Apalah abang ni

Abang: takpelah..saja je nak tanya khabar lagi.

Anis: oo…ok. Sayang baru je sampai rumah ni.Baru balik dari kuliah. Abang tengah buat apa?

Abang: tengah rindukan sayang lah

Anis: ops! terperanjat ayang. Rindu abang juga

Abang : hehe, camnila buatkan abang bertambah2 sayang

Anis : Abang ni, malula ayang…

Abang: ayang…..abang rindulah nak jumpa ayang. Jomlah kita keluar. Sehari tak jumpa ayang rasa macam serba tak kena je hidup abang nie.

Anis: Em,boleh juga tapi…..bukan malam ni ye.

Abang: ala..nape pulak

Anis: Yelah..abang pun tahu kan mak ayang bukannya bagi keluar malam2 macam ni. Bile-bile nanti bile mak ayang takde kite keluarlah ye.

Abang: sedihlah tapi takpelah.nanti kite jumpa ye.

Anis: ok

Abang: sayang ayang. Bye

Anis:sayang abang juga.bye

Betul ke apa yang aku buat ni..…salah ke..kalau salah apa yang betul. Biarlah mak aku tak tahu pun.


Scene 4

Mak: anis……anis……dah solat

Anis: alamak (tergesa2 menutup laptop dan tergesa-gesa solat)

Mak: anak mak dah habis solat dah?(duduk di sebelah anaknya)

Anis: dah mak.(sambil membaringkan kepala di ribaan mak)

Mak: ha…macam nilah anak mak. (sambil mengusap2 kepala anaknya)..anis…mak nak pesan ni..andaikata suatu hari nanti mak meninggal, mak harap anis selalu doakan mak dan menjadi anak yang solehah.

Anis: mak ni….jaganlah cakap macam tu. Nape cakap pasal mati-mati ni…anis tak nak kehilangan mak..anis sayangkan mak…

Mak: xdela, mak ni bukannya ape. Yela, mak ni pun dah makin tua.Manalah tahu nanti tiba-tiba mak takde nanti. Jadi mak nak ingatkanlah awal2. Solat jangan tinggal..jaga pergaulan, jaga akhlak ye. Kat siapa lagi mak nak bagi nasihat macam nie. Mak ada anis sorang je kat dunia ni. Ayah anis pun dah takde (batuk2).

Anis: insyaAllah mak. Anis ingat kata-kata mak (sambil mengantuk dan tertidur)

Mak: Anis, anis kena berdikari juga ye..kena jadi budak baik, kena belajar masak, kemas rumah sendiri, tak boleh nak harap mak je tau..oklah mak nak masak nie. (sambil melihat anaknya dan sudah pun terlelap lantas mengangkatnya ke bantal)..la, da tido rupanya anak bertuah aku ni..em..

Scene 5

Abang: restoran ni abang tempah khas untuk ayang. suka tak?

Anis: suka

Abang: lepas nie kita jalan-jalan ye

Anis: ok tapi tasik tepi ni je ye sebab ayang tak boleh lame2. Mak tunggu ayang di rumah.

Abang:ala, yake. okla (masam)

-Bermesraan-

Sementara itu mak berdoa kepada Allah

(Ya Allah, Kau mengetahui gerak geriku..Kau mengatahui gerak geri anakku. Kau berilah perlindungan kepada kami di mana pun kami duduki. Hanya Engkau yang Maha mengetahui. Ya Allah Kau peliharalah anakku sekiranya aku tak mampu untuk menjaganya dengan baik. Kaulah sebaik-baik pemelihara dan kepada Engkau tempat aku kembali)

Anis: mak o mak…mak o mak. Saya dah balik ni (bersemangat)

Monolog( eh, mana mak nie. Rasa macam tak sedap rasa ni…o, solat rupanya mak aku nie. Aku nak duk seblah mak lah….(beberapa saat)…..eh lamenye mak sujud. Mak…..(sambil menyentuh sikit).

Anis: mak….mak….mak…………………………………………………..

Scene 6

Tidur (sambil peluk kain sembahyang mak)

Bangun (slow dan sesaat kemudian terperanjat dan mengensot sedikit demi sedikit seperti melihat lembaga)

-asap-

Anis: “Nenek, selamatkanlah aku daripada ular itu.”

Nenek : “Aku lemah anakku, Aku tidak dapt menolongmu. Tetapi berlarilah ke arah sini, mungkin kau akan selamat.”
“Aku berlari ke arah yang ditunjukkan sehinggalah aku mendapati ular dibelakangku dan neraka dihadapanku. Lalu aku berlari kembali ke arah nenek itu dan berkata, Maka jawabnya lagi

Anis: “Nenek, Tolonglah aku, selamatkan aku.”

Nenek : ,”Nenek lemah seperti yang kau lihat. Pergilah ke arah gunung itu, mungkin kau akan selamat.”

Anis : Eh, itu mak. Mak, selamatkan anis mak. Anis takut..

Mak: bismillahirrahmanirahhim (gaya menolak guna tangan)

Anis: mak …tolong saya mak…tolong saya mak.(sambil duduk)

Mak: (usap rambut) insaflah nak sebelum terlambat

Anis: “Ceritakanlah padaku tentang ular itu.”

Mak : “Itu adalah amal burukmu yang kau besarkan dan cambahkan setiap hari, sehingga ia hampir memakanmu. Bukankah kau tahu wahai anakku, bahawa amal di dunia akan berubah menjadi jasad di akhirat kelak?”

Anis: “Dan nenek itu?”

Mak: “Itulah amal solehmu. Kau lemahkan dia, sehingga dia menangis dan tak mampu melakukan sesuatu untuk membantumu.

Scene 7

Aku pun terbangun dari tidur dan berteriak

Anis:,mak!!!

“Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingati Allah…(al-Hadid:16)”

Anis: Astagfirullah al azim 3x

Doa: Ya Allah hanya Engkau mengetahui hatiku saat ini…
Aku amat sedih di atas apa yang berlaku.
Engkau telah menyedarkan aku ya Allah
Engkau telah menyuluh jalanku ya Allah
Engkau telah memimpinku walaupun telah banyak perkara terlarang sudah aku lakukan
Jahuhilah aku dari azab siksaan api nerakamu
Aku tak punya apa-apa
Tetapi aku punya Engkau ya Allah yang melengkapkan hidupku dengan cahayamu
Penuhilah hidupku dengan rahmatMu yang luas. Amin ..

Diakhiri persembahan dengan lagu hambaMu nyanyian Mawi dan Akhil Hayy

Ke arah satu perjalanan
Dalam sebuah kehidupan
Demi untuk mengecapi
Hasrat murni di dalam hati

Usaha dengan doa
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

Suluhkan cahaya di hati terang (Allah)
Tunjukkan jalan seandainya hilang (Allah)
Tegakkan perjalanan yang bakal ditempuh
Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya di sisiMu ku berserah
Terimalahku hambaMu Allah
HambaMu Allah
paaduu.com

Sekiranya takdir menguji
Cekalkanlah hasrat di hati
Semoga kesusahan bisa
Mengajar erti terus asa

Usaha dengan doa
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

Suluhkan cahaya di hati terang (Allah)
Tunjukkan jalan seandainya hilang (Allah)
Tegakkan perjalanan yang bakal ditempuh
Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya di sisiMu ku berserah
Terimalahku hambaMu Allah

Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

Suluhkan cahaya di hati terang (Allah)
Tunjukkan jalan seandainya hilang (Allah)
Tegakkan perjalanan yang bakal ditempuh
Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya di sisiMu ku berserah
Terimalahku hambaMu Allah
HambaMu Allah
HambaMu Allah

Sabtu, 16 Julai 2011

'Kakakku'

video
video dihadiahkan kakak selepas mendapat tawaran ke UKM

video ini telah diberikan oleh soerang sahabat yang saya ingati sentiasa walaupun dia tiada bersama saya sentiasa. Kerana dia telah mengenalkanku cinta Allah swt. Dan kakak ni jga telah menyedarkanku dalam beberapa perkara yang terus aku laksanakan sampai sekarang iaitu.....istiqamah memakai tudung yang labuh. sebelum nie, kehidupan ku agak berbeza. tetapi setelah berjumpa dengan kakak ini. bukanlah perbezaan itu ketara dalam bentuk fizikal tapi kekuatan dalaman.

Alhamdulillah...aturan dari yang Esa. aku menjadi orang yang lebih baik dari sebelumnya. Nikmat kurniaan Allah yang disayangi juga. Mengenali kakak ini selama tempoh 6 bulan sahaja tetapi ukhwahnya bersemi selamanya. Berjumpa dengan kakak ini sebelum ana melangkah kaki ke UKM. Mungkin bekal sebelum kaki melangkah ke menara gading UKM. Bekerja dengannya sebagai guru taska dan tadika. erm, pengalaman kerja yang tidak dapat dilupakan dalam ingatan saat itu. Tempoh 6 bulan itu sangat lama dirasakan tatkala dapat berjumpa orang yang dapat membimbing diri kepada hakikat kehidupan yang sebenar. InsyaAllah Allah mengetahui dulu apa yang kita perlu dan Allah memberikannya, Alhamdulillah.

Saat mengetahui diri dapat melangkah kaki ke UKM terasa kerdilnya diri, hebatnya Allah kerana ikutkan result STPM ku bukanlah tinggi dan cemerlang. tetapi di situ aku 'yakinkan' diri ini...bukan sebab kecemerlangan aku, aku teruskan pembelajaran aku, tetapi disebabkan Allah ingin 'meletakkan' aku di situ. Selanjutnya di ukm bertemu pula dengan 'kakak' yang lain. Mewarnai hidupku. saat indah dirasakan saat itu. Seperti semalam baru sahaja bertemu dengan kakak tercinta. yelah, dalam adik beradikku, ku tidak punya kakak kandung. jadi kakak2 yang dipertemukan oleh Allah inilah kakakku. Dengan keluasan RahmatNya, Allah memberikan kakak-kakakku. Alhamdulillah, syukur kepadanya.

semakin hari belajar dan belajar bersama kakak di UKM pula. Sebenarnya baru lepas meseg dengannya dan bertanya khabar dan melepaskan rindu-rinduan masing-masing sebab lebih kurang setahun tidak bertemu. Banyak belajar darimu, kakak. Jika nak ungkapkan di sini semua, sudah pasti tak terungkap disini apa kebaikan2 yang kakak curahkan buat diri ini. Hanya doa yang dapat ku membalas segala kebaikan yang kakak titipkan buat diri ini. Semoga kita berjumpa lagi kakak. insyaAllah, kebahagian menyelinap di hati saat ini. menyayangimu kerana Allah. Ya Allah Kau peliharalah kakak-kakakku di mana pun mereka kerana mereka juga mengajar aku bagaimana untuk menjadi 'kakak'.

Sabtu, 9 Julai 2011

"MT"

Banyak kenangan di MT lama akan terpatri kukuh di ingatan kami.

Semoga apa yang berlaku bersandar pada Allah...kerana dan untuknNya.^_~

Sekarang sudah bekerja dan rumah yang baru diduduki dalam proses kemaskini. Alhamdulillah semua menjadi mudah atas rahmatNya yang luas. Mengikut kudrat akhwat yang ada ana rasa tak mampu tetapi dengan izinNya kekauatan masing2 luar biasa. Dapat memunggah barang sampai lewat malam, bersengkang mata. paling mengharukan pertolongan yang mereka beri sangat banyak berbanding diri.

Barang rumah baaaanyakkk sangat. tiga hari selepas ana di rumah baru, alhamdulillah rumah sudah siap dikemaskan. pengorbanan akhwat yang memberikan keringat masing-masing hanya Allah yang membalasnye. Semoga kita dapat mengisi ruhiyyah rumah baru dengan baik, insyaAllah. kepada sahabat-sahabat yang ingin bertandang, silalah berbuat demikian ye. selain kita dapat mengukuhkan ukhwah, kita boleh saling nasihat menasihatkan.

Pada hari ahad semingu yang lepas kami ada buat majlis bacaan doa untuk rumah yang baru diduduki. Perkara yang salah sebelum ini perlu dijadikan pengajaran untuk kehidupan seterusnya. Masalah yang berlaku perlu jadikan cabaran dan fikirkan bersama untuk menyelesaikannya. Nama rumah still "MT" (Madrasah Tarbiyyah)kerana di situ mungkin kerana namanya sudah sinonim di Bangi. InsyaAllah ahli rumah perlu membangkitkan suasana tarbiyyah kepada rumah. Semoga kita semua perolehi rahmat Allah yang luas.

Permulaannya kami merancang buat simple je...ahli Mt je cukup. Betullah, kita merancang, peancangan Allah itu lebih baik dan bahagia sekali. Pagi ahad tu juga, ketua rumah meseg minta pendapat "Nak minta pendapat untuk menjemput akhwat dan buat jamuan sedikit selepas bacaan doa". Ana membalasnya jika semua ahli rumah setuju ana ok. Alhamdulillah semua berjalan dengan baik. kami menganggarkan beberapa orang yang hadir tetapi ramai yang datang termasuk anak-anak akhwat yang memeriahkan suasana. Anak-anak akhwat yang datang seagai wakil kepada ibu bapanya. sweet rasanya di situ. Anak-anak boleh survive sendiri tanpa kedua ibu bapa mereka. Makanan pula dibawa juga oleh akhwat yang bertandang. Alhamdulillah. Syukur di atas segala-galanya.

Semoga ahli MT dan sahabat semuanya beroleh semangat serta beriltizam menempuh hari-hari mendatang dan semoga Allah mememudahkan menggerakkan kaki dan anggota badan untuk berbuat kebaikan kerana setiap kebaikan walaupun sekecil-kecilnya dihitung oleh Rabbul Jalil. Jadi kita tak perlu untuk berkata kita adalah terbaik kerana itu akan mengundang bermacam-macam perasaan yang tidak enak. Semoga persahabatan yang telah dijalinkan adalah kerana pertemuan yang Allah aturkan untuk kita. Mardhatillah.

Isnin, 4 Julai 2011

Hebatnya!






Moral & Iktibar

1. Cinta kepada Rasulullah adalah cinta sejati yang berlandaskan keimanan yang tulen.

2. Mencintai Rasul bermakna mencintai Allah.

3. Kita bersama siapa yang kita sayangi. Jika di dunia sayangkan nabi, insyallah kita bersama nabi di akhirat nanti.

4. Hati yang dalam kecintaan terhadap seseorang akan merasa rindu yang teramat sangat jika tidak bertemu.

5. Pasangan sahabat yang berjumpa dan berpisah kerana Allah semata-mata akan mendapat naungan Arasy di hari akhirat kelak.

6. Rasulullah amat mengetahui mana-mana umatnya yang mencintai baginda, meskipun baginda sudah wafat.

7. Rasulullah memberi syafaat kepada sesiapa di antara umatnya yang mengasihi baginda

8. Sebaik-baik sahabat ialah mereka yang berkawan di atas landasan keagamaan dan semata-mata kerana Allah.

9. Semoga kita juga punya kisah seperti di atas. Mempunyai sahabat yang menangisnya dan ketawanya kerana kita. Mempunyai sahabat yang menangisnya kita dan ketawanya kita bersamanya. Mempunyai sahabat yang boleh berkongsi syurga.

Sumber Text:
Kumpulan Kisah Sufi


إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ إِخۡوَةٌ۬ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَ أَخَوَيۡكُمۡ‌ۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمۡ تُرۡحَمُونَ
Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

(Surah An-Hujurat 49: Ayat Ke 10)

sumber: iluvislam.com

***

Alhamdulillah bersyukur kehadrat Ilahi di atas segalanya yang berlaku. Ukhwah itu indah apabila hubungan yang terjalin itu kerana Allah. kehidupan ini akhirnya untuk Allah dan kepada Allah kerana kita tidak punya apa-apa pun. Terselit kebahagian di dalam hati ketika ini kerana dapat bertemu dengan orang-orang yang juga merindui Allah swt. Mencintai Rasulullah saw. Semoga persahabatan yang terjalin keranaNya. Segalanya menjadi mudah dengan izinNya jua.


Ukhwah itu indah jika kita yang mengindahkannya. Allah swt juga menyayangi orang-orang yang menjalin dan melebarkan ikatan persaudaraan. Perlunya ikatan persaudaraan kerana di situ terdapat rahmat Tuhan. Masihkah kita ingat bagaimana kisah orang muhajirin dan Ansar? Masihkah ingat kisah Salman al Farisi dan Abu darda'? ukhwah yang dibina bersandarkan Allah swt sangat hebat jika kita tahu tentang kisah sahabat2 ini. nilah kisah cinta Salman al-Farisi....


Kisahnya begini, di saat dia merasakan sudah layak baginya untuk menyempurnakan separuh daripada agama. Dia sudah siap untuk melamar seorang gadis solehah dari kaum Ansar, yang selalu meniti di bibir para pemuda di Kota Madinah. Memperolehi cinta wanita solehah itu ibarat membelai cinta para bidadari di Syurga. Wanita solehah itu telah menambat hatinya untuk menuntun karya-karya indah bak lakaran pelangi... penuh warna dan cinta.


Beliau menjemput sahabat karibnya, Abu Darda’ sebagai teman bicaranya ketika bertemu keluarga wanita solehah itu.

“Subhanallah... alhamdulillah” terpancut kata-kata dari mulut Abu Darda’, tanda ta’ajub dan syukur di atas niat suci temannya itu. Dia begitu teruja kerana dapat membantu temannya dalam hal baik sebegini.


Maka menujulah mereka ke rumah wanita solehah yang menjadi buah mulut para pemuda gagah perkasa di Kota Madinah.


“Saya adalah Abu Darda’ dan ini adalah saudara saya Salman al-Farisi. Allah Taala telah memuliakannya dengan Islam, dan dia juga telah memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya. Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah s.a.w, hingga Rasulullah menyebut beliau sebagai sebahagian daripada ahli bait-nya. Saya datang untuk mewakili saudara saya ini melamar puteri kalian untuk dipersuntingnya” berkata Abu Darda’ kepada keluarga wanita tersebut. Susunan bahasanya cukup berlapik dan indah.



“Menerima kalian berdua sebagai tetamu, sahabat Rasulullah yang mulia sudah menjadi penghormatan terbesar buat kami. Dan adalah kehormatan lebih besar bagi keluarga kami bermenantukan seorang sahabat Rasulullah s.a.w yang utama. Akan tetapi hak untuk memberi kata putus tetap sepenuhnya berada di tangan anakanda puteri saya. Saya serahkan kepada puteri kami untuk memperhitungkannya” wali wanita solehah memberi isyarat ke arah hijab, di belakangnya sang puteri menanti dengan segala debar hati.


“silakan tuan...” balas Abu Darda’.


Selepas beberapa minit berlalu, datanglah walinya memberi kata pemutus daripada sang puteri kesayangannya.


“Maafkan kami di atas apa yang saya akan katakan”


“Kerana kalian tetamu terhormat kami, sahabat baginda s.a.w yang amat dicintainya. Kami hanya mengharap redha Allah bersama kita semua.. sebenarnya puteri saya telah menolak pinangan Salman. Namun jika Abu Darda’ mempunyai hajat yang sama, puteri kami senang menerima pinangannya dengan penuh syukur” kata-kata wali wanita solehah itu tidak sedikit pun mengejutkan Salman al-Farisi malah menyambutnya dengan alunan tahmid yang tidak putus-putus.


Subhanallah... jelaslah wanita solehah itu hanya memilih Abu Darda’ sebagai pasangan hidupnya berbanding hajat asal datang daripada Salman al-Farisi. Bayangkan andai kita berada di posisi Salman al-Farisi, mungkin kita telah menyalahkan diri kerana telah tersilap membawa pendamping, teman bicara. Namun lain pula jawapan Salman al-Farisi;


“Allahu Akbar... Maha Suci Allah telah memilih teman baik saya sebagai pengganti” dengan penuh rasa kebesaran Tuhan menyelinap roh cinta-Nya memenuhi jiwanya yang kerdil.


“Semua mahar dan nafkah yang telah ku persiapkan ini akan aku serahkan pada Abu Darda’, teman baik ku dunia akhirat. Dan aku akan menjadi saksi pernikahan bersejarah kalian!” air mata kasih dan syukur membening suasana redup di suatu petang itu.


Begitulah jawapan Salman al-Farisi. Subhanallah, begitu kagum dan ta'ajubnya sy ketika membaca kisah cinta beliau. Reaksinya yg begitu bersahaja sudah menunjukkan yg beliau adalah pencinta sejati. Akur akan ketentuan Allah swt. Sejatinya bkn kerana beliau adalah sahabat Rasulullah, tetapi rahmat dan kasih syg Ilahi yg sentiasa menemani sekeping hatinya utk terus MEMBERI...teringat sy akan satu ayat ni. MEMBERI itu tidak bererti mengurangi apa yang ada, tp bersyukur dgn apa yg dimiliki, tidak haloba dgn apa yang tiada..


Salman al-Farisi yg begitu setia dan utama disisi Rasulullah juga diuji sedemikian hebat apabila cintanya ditolak oleh gadis solehah idamannnya. Dan yg lebih mengejutkan lagi, sahabat baiknya yg pada mulanya dijadikan 'teman bicara' utk meminang pula yg menjadi pilihan si gadis solehah.


Dan bagaimana pula reaksi jika kita meletakkan diri kita ditempat dan situasi Salman al-Farisi? mampukah kita memberi dan membenarkan segalanya dgn keikhlasan?? sudah pasti akan timbul sedikit rasa marah pada mulanya dan diikuti rsa terkilan. Tapi berbezanya dgn Salman al-Farisi. Beliau begitu kuat menerima setiap ketentuan Illahi dgn penuh rsa syukur dan redha. Baginya, satu pekerjaan yg besar lagi mulia adalah dgn MEMBERI...


Kisah beliau mengajar kita bahawa tiada tuhan yg berhak disembah melainkan Allah swt. Yang Maha mngetahui tentang sesuatu yg tidak kita ketahui..


semoga kita yang bergelar hamba Allah ini..masih bersama rahmatNya.

Assalamualaikum

Nama

E-mel *

Mesej *

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...