Isnin, 23 Julai 2012

Kemanisan lebih terasa selepas kepahitan




~Sesungguhnya engkau memiliki kewajipan terhadap Tuhanmu, kewajipan terhadap dirimu,kewajipan terhadap tamu maka berikanlah kepada mereka masing-masing haknya~

Memang kita akan punya banyak hak-hak lebih-lebih lagi orang-orang yang berada di sekeliling kita. Syukur Alhamdulilah kepada Allah setinggi-tingginya atas nikmat yang diberikanNya.

Situasi yang berlaku pada diri. Mula-mula melangkah ke Sarawak, tidak punya kenderaan tetapi mahu keluar pergi berusrah @ jumpa akhwat. Dalam hati ini hanya Allah sahaja tahu hati membentak ingin keluar tetapi tidak punya kenederaan sendiri. Disebabkan terlalu ingin, kaki digagahi melangkah, mulut digagahi untuk lanca bersuara walaupun agak segan sebenarnya untuk 'meminjam'. Meminjam kenderaan orang kampung. Kerana itulah yang dapat difikirkan untuk masa yang terdekat. Sambil didiringi doa, lancar sahaja lidah ini meminjam motosikal kak Kiah. Kakak yang bekerja di sek Keb Rantau Panjang sebagai orang yang mencantikkan sekolah dan memberi makan kepada pelajar RMT di sekolah saya.

Laju sahaja K.Kiah membenarkan untuk meminjam. 'Bolehlah' katanya. Alhamdulillah..Perjalanan dengan motosikal disebabkan tidak ada kenederaan lain. Mula-mula mencari jalan ke rumah murobbiah. Memang tak tahu apa-apa jalan waktu awal2 disini. Saya meseg akak jqaf yang lama di sek bertanya tentang jalan menghala ke tempat yang dituju. Alhamdulillah, lengkap meseg dibalas panjang beserta jalan-jalan dan mudah untuk menelusurinya. Sambil bawa moto, sambil melihat meseg bimbang salah masuk jalan dan Alhamdulillah sampai akhirnya ke tempat yang dituju.

Sebelum bertolak tadi, saye lupa,saye punya seorang housemate dan dia juga seorang guru jQaf. Dia amat faham tentang sy. Sampai sekarang, dia faham sy suka keluar, pergi usrah, pergi berprogram. Kadang-kadang dia ikut sekali berprogram. Malah pernah membantu dalam program Nazim tempoh hari . Amat berterima kasih padanya sebab dia bersengkang mata membalut hamper nazim sampai jam 2 pagi. Kebahagiaan ini hanya Allah sahaja yang tahu. Saya amat menghargai persahabatan ini. Sememangnya hak persahabatan itu perlu dipenuhi. Saya cuba seupaya untuk menunaikan hak persahabatan. Apabila di rumah kami sama-sama berkongsi ceria, bertukar pandangan, sama-sama memasak, bergurau dan kadang-kadang bergaduh juga. Hehe. Duduk sebumbung kan. Tetapi alhamdulillah pergaduhan kami tak berpanjangan.

Selalu dalam doa agar Allah membantu saya dalam hal ini. Menunaikan hak, pernah terfikir semasa awal2 dulu, sya keluar, meninggalkan sahabat saya untuk tunaikan hak dan tanggugjwab yang lain. Allah lebih tahu rupanya apa yang kita fikirkan. Kemudian Allah bagi jwapannya dengan kemudahan yang diberikan. Dalam kepergian saya keluar sekalipun, saya akan tinggalkan pesanan kepda housemate dan dia faham akan sy. Malah housemate sy telah mengenali akhwat yang bertandang ke teratak kami, teratak kayu yang unik.Apabila saya balik saya kata kwn saya ikut sekali ni. Pernah waktu tu tengahari, bila sampai je rumah, memang sangat kemas rumah kami, sebelum tu kemas juga, lagi kemas lagi, lepas tu dia siap masakkan tomyam lagi. Ajak akhwat makan sekali. Dalam hati ini amat bersyukur pada Allah dan berterima kasih sgt padanya. Alhamdulillah.

Saya meminjam kenderaan k.Kiah acap kali. Memang rasa malu sgt tapi disebabkan keinginan yang kuat sy pinjam juga. Sehinnggalah pada suatu hari ada program Isac, saya meminjam moto k. Fauziah pula, seorang kakak yang menumpangkan kami tidur dirumahnya sebelum kami dapat cari rumah baru mula2 samapi di Sarawak dulu. Apabila pinjam motosikalnya, petang itu seusainya program, hujan sangat lebat, lebat dan lebat. Tidak ada tanda hujan itu bertukar reda atau renyai2. Saya ambil keputusan untuk 'meredah' sahaja hujan itu. Hari pun dah nak malam,amat bimbang. Tidak ada baju hujan saya fikir, sy tak check sbb bukan moto sendiri. Terus pergi, memang habis lenjun baju yang dipakai bersama sweather biru. Teringat saat itu.Hari dah gelap, hujan semakin lebat saya kira, tambah lagi, topi keledar tidak ada cermin. Amat tak tertahan tapi meredah juga sehingga jumpa satu bandar, saya singgah di situ sebab rasa dah teruk sangat sejuk sambil nak mencari kedai yang jual baju hujan. Sambil2 mencari kedai buka telefon, ada miscall, miscall dari k.Fauziah, Saya call balik dan dia sebenarnya risau akan sya, dan memberitahu baju hujan ada dalam moto. Saya terus ke moto dan membuka, memng ada. Meneruskan perjalanan disebabkan hari sudah semakin gelap gelita. jam 9 mlm rasanya. Hujan masih lebat, saya teruskan pulang ke rumah. Baju hujan sy menyarungnya. seluar hujan sy ikatkan di kepala menutupi muka, nmpak mata je sebab helmet takde cermin. hujan yang kena di muka terasa sakit jika tak buat begitu. Dalam perjalanan, sik ada nampak penunggang motosikal. Bila berhenti di traffic light, sebelah2 kereta.. Yelah, hujan lebat sagat waktu tu. Agak malu juga waktu tu. Dengan muka yang bertutupnya, nasib baik orang tak nampak muka.

Sampai di rumah, housemate terkejut sbb meredah hujan dan memang macam baru keluar dari air sungai. Sangat sejuk waktu tu tapi cepat2 bersiram balik. Bimbang demam. Esoknya saya mendapat lham untuk ada sebuah kereta. Itulah hari terakhir sya menaiki motosikal. Memang amat perit, dan kerana itu juga mengajar sy untuk ada sendiri kenderaan yang lebih baik,lebih terjamin ketika hujan.Alhamdulillah viva manual putih menjadi pilihan dan telah memilikinya tak sampai seminggu pengurusannya. Allah mudahkan dengan pertolongan cikgu Maznah, seorang cikgu yang mengajar prasekolah. K.Maznah yang bawa pergi JPJkebetulan tamat P. Berterima kasih sagat padanya dan bersyukur kepada Allah atas nikmat ini.

Semuanya milik Allah. Teruskan pencarian dengan viva putih. Hak itu amat beharga dan perlu ditunaikan lebih-lebih lagi yang pertamanya jaga hubungan dan hak kita dengan Rabbul Jalil. Ya Allah Rahmatilah kami dan tautkanlah hati kami dan dkatkanlah hati kami untuk kami sama-sama mengasihiMu.

~coretan ini untuk diri ini ingat akan kemanisan itu keluar selepas adanya keperitan~


5 ulasan:

teacher diba berkata...

Allahu Allah...
terharu membaca coretan jaa..
sangat tabah dan kuat di bumi yang jauh.
moga terus tabah dalam menapaki jalan dakwah ini.
salam tsabat
salam istiqomah

Ja'a Nasrullah berkata...

coretan ini mengajar jaa erti sesuatu..Banyak juga kelemahan diri ini. Semoga diri ini tsabat shingga bertemu dgnNya. Doakan=)

Aisyah Humaira' berkata...

banyak belajar darimu..teruskan langkah untuk jalan2Nya! Allah sentiasa bersama..=)

Aisyah Humaira' berkata...

banyak belajar darimu..teruskan langkah untuk jalan2Nya..Allah sentiasa bersama..=)

syfqh berkata...

rindu kak ja

Assalamualaikum

Nama

E-mel *

Mesej *

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...